Close
10 Biggest Man-Made Disasters in the World

10 Bencana Buatan Manusia Terbesar di Dunia, ada Indonesia ternyata

Beberapa bencana buatan manusia terbesar, paling signifikan, dan paling berbahaya dalam sejarah manusia

Sejarah manusia penuh dengan bencana buatan manusia, dari kehancuran nuklir dan tumpahan minyak bawah air hingga ledakan kimia dan runtuhnya tambang. Kami mencari tahu persis apa yang terjadi dalam beberapa kasus terkenal – dan bagaimana umat manusia memainkan peran penting dalam peristiwa ini.

THE ABERFAN COLLIERY SLIP

THE ABERFAN COLLIERY SLIP

Bencana besar buatan manusia tidak sering terjadi di Inggris, yang membuat tambang batu bara Aberfan tergelincir bahkan lebih mengejutkan. Desa Lembah Welsh di Aberfan tumbuh di sekitar tambang batu bara terdekat yang didirikan kembali pada tahun 1869. Pada tahun 1966, pemukiman telah berkembang, dan desa itu dikelilingi oleh tujuh tumpukan jarahan besar – bahan limbah dari pertambangan.

Itu tidak selalu menjadi masalah, tetapi pada bulan Oktober 1966 desa Aberfan dilanda curah hujan lebih dari enam inci, dan menyebabkan tumpukan sampah ketujuh mereda. Pada 09.15 GMT pada 21 Oktober 1966, sejumlah besar puing-puing jenuh terlepas dari tumpukan dan bergerak menuju desa dengan kecepatan antara 11 dan 21 mil per jam (sekitar 17 dan 34 kilometer) dan dalam gelombang hingga 30 kaki. (9 meter), menurut majalah Smithsonian.

Hasilnya sangat menghancurkan. 144 orang kehilangan nyawa mereka dalam longsoran salju berikutnya – tragisnya, 116 anak-anak termasuk di antara yang tewas, menurut Independent. Material yang bergerak cepat menghancurkan sebuah sekolah dasar (SD) dan sekolah menengah (SMA) terdekat, dan 18 rumah di dekatnya hancur.

Ribuan sukarelawan melakukan perjalanan ke Aberfan untuk membantu upaya penyelamatan, dan Perdana Menteri dan Ratu Elizabeth keduanya mengunjungi pada hari-hari setelah insiden itu, menurut BBC. Bencana Aberfan tetap menjadi salah satu insiden pertambangan terburuk di Inggris.

BENCANA SEVESO

Kecelakaan industri ini terjadi di sebuah pabrik kimia di utara Milan, Italia. Pada hari Sabtu 10 Juli 1976, pabrik tersebut memproduksi bahan kimia yang disebut 2,4,5-Trichlorophenol, yang telah digunakan sebagai senjata kimia dan dalam pembasmi rumput liar, menurut jurnal Chemosphere.

Pada hari itu, reaksi berantai menghancurkan reaktor — dan itu, pada gilirannya, menyebabkan enam ton bahan kimia beracun meledak ke langit.

Awan menetap lebih dari 6 mil persegi (18 kilometer persegi) dari daerah sekitarnya, termasuk kota Seveso, menurut jurnal Environment international. Anak-anak dirawat di rumah sakit karena radang kulit, ratusan penduduk menderita penyakit kulit, dan wilayah yang luas dievakuasi. Ribuan hewan mati atau harus disembelih untuk mencegah racun masuk ke rantai makanan.

Bencana Seveso juga memiliki dampak jangka panjang. Sejak tahun 1976, penelitian telah menemukan bahwa lebih banyak penduduk lokal meninggal karena penyakit kardiovaskular dan pernapasan, dan jenis kanker tertentu meningkat frekuensinya di daerah yang terkena.


THE SEVESO DISASTER
BENCANA SEVESO

CHERNOBYL MELTDOWN

Ledakan di Chernobyl adalah salah satu bencana buatan manusia yang paling terkenal di dunia — dan dengan alasan yang bagus. Ini dimulai dengan cukup polos, dengan para insinyur melakukan eksperimen rutin yang seharusnya mengetahui apakah pendingin air darurat pabrik akan bekerja selama pemadaman listrik.

Tes telah dilakukan sebelumnya, tetapi pada kesempatan ini, terjadi lonjakan listrik dan para insinyur tidak dapat mematikan reaktor nuklir Chernobyl. Uap yang terbentuk di satu reaktor, atapnya diledakkan, inti nuklirnya terbuka, dan bahan radioaktif dilepaskan ke atmosfer.

Pekerja dan petugas pemadam kebakaran dirawat di rumah sakit dan 28 orang dengan cepat meninggal karena paparan radiasi akut. Butuh waktu hampir dua minggu, dan intervensi militer, untuk memadamkan api.

Yang terpenting, butuh lebih dari satu hari bagi 50.000 penduduk Pripyat di dekatnya untuk dievakuasi. Setelah ini, pemerintah membentuk “zona eksklusi” sepanjang 19 mil (30 km) dan membangun kubah penahanan di atas situs.

Pada tahun-tahun setelah kejadian itu, penelitian memperkirakan bahwa ribuan orang telah meninggal karena kanker karena radiasi. Ini juga salah satu bencana paling mahal dalam sejarah, dan diperkirakan upaya penahanan dan pembersihan akan berlanjut hingga 2065 .

MONTANA ASBESTOS CLOUDS

Kisah Libby, Montana, dimulai ketika pemukim tiba di tahun 1800-an dan kota itu berkembang berkat konstruksi tambang dan rel kereta api. Pada tahun 1919 penemuan mineral yang disebut Vermikulit mengubah nasib Libby.

Vermikulit memiliki banyak kegunaan, mulai dari berkebun hingga suku cadang mobil, dan tambang di Libby memproduksi 80% pasokan dunia pada tahun 1963. Itu bagus dan menguntungkan, tetapi beberapa jenis vermikulit mengandung asbes, zat yang sangat berbahaya yang dapat menyebabkan kerusakan besar. berbagai masalah paru-paru.

Vermikulit di Libby, Montana, memang mengandung asbes, dan perusahaan pertambangan tahu tentang efek sampingnya yang berbahaya. Tetapi mereka tidak memberi tahu siapa pun, dan orang-orang di Libby menggunakan produk limbah tambang untuk membangun dan lansekap, termasuk dalam proyek sekolah dan gelanggang es.

Akibatnya, hampir 10% penduduk kota meninggal karena penyakit terkait asbes, dan orang yang meninggal tidak selalu penambang – serat asbes yang menyebabkan masalah kesehatan mudah menular ke orang lain, menurut organisasi Mesothelioma Hope .

Kota itu, secara efektif, telah menghabiskan puluhan tahun beroperasi di bawah awan beracun. Tambang ditutup pada tahun 1990, tetapi masalah kota tidak menjadi terkenal sampai tahun 1999, dan pada tahun 2009 pemerintah AS mengumumkan keadaan darurat di Libby untuk membersihkan kota, menurut Guardian.

Saat itu sudah terlambat. Ratusan orang telah meninggal dunia karena masalah kesehatan terkait asbes, ribuan lainnya mengalami penyakit, dan kematian dan penyakit baru masih dilaporkan hingga akhir 2018 karena efek jangka panjang dari zat beracun ini.

Badan Perlindungan Lingkungan pemerintah AS menyelidiki lebih dari 8.000 properti di Libby dan harus mendekontaminasi lebih dari 3.000 lokasi berbeda di mana asbes digunakan dalam konstruksi. Lebih dari satu juta meter kubik material diganti selama proyek pembersihan, dan lebih dari setengah miliar dolar dihabiskan untuk dekontaminasi kota.

Bahan yang terkontaminasi sekarang disimpan dengan aman di lokasi bekas tambang, dan proyek ini baru mulai melambat dalam beberapa tahun terakhir – tidak heran, karena ini merupakan proyek pembersihan asbes terbesar dalam sejarah AS.

INSIDEN TUMPAHAN MINYAK DI DEEPWATER HORIZON

Tumpahan minyak adalah salah satu bencana buatan manusia yang paling terlihat di zaman kita, dan insiden Deepwater Horizon 2010 terkenal sebagai tumpahan minyak laut terbesar dalam sejarah.

Nama tersebut berasal dari peralatan pengeboran di pusat kejadian. Rig minyak Deepwater Horizon adalah platform terapung yang mengebor sumur minyak eksplorasi sekitar 18.300 kaki (5.600 meter) di bawah permukaan laut di Teluk Meksiko, seperti yang dilaporkan Live Science sebelumnya. Itu, dengan sendirinya, tidak menjadi masalah, dan rig itu beroperasi dengan baik dalam batas-batasnya. Tetapi pada tanggal 20 April 2010, gas metana dari sumur bawah laut meluas dan naik ke rig pengeboran, di mana ia menyala dan meledak.

Ledakan itu dengan cepat menelan seluruh platform pengeboran, menewaskan sebelas pekerja, dan sembilan puluh empat awak dievakuasi. Dua hari kemudian, rig itu tenggelam.

Namun, pada saat itu, lapisan minyak yang sangat besar telah muncul dari sumur bawah air dan mulai menyebar di lokasi tersebut. BP, perusahaan yang telah mengontrak kapal Deepwater Horizon untuk pengeboran eksplorasi, mencoba menghentikan kebocoran dengan kendaraan bawah air yang dikendalikan dari jarak jauh, kubah penahan 137 ton (125 metrik ton) dan dengan mengebor sumur sekunder, tetapi minyak mengalir selama 87 hari.

Diperkirakan 210 juta galon (sekitar 954 juta liter) minyak bocor dari sumur bawah air dan tumpahan itu secara langsung mempengaruhi 70.000 mil persegi (sekitar 181.000 kilometer persegi) lautan di Teluk Meksiko.

Akhirnya, minyak itu ditampung dan dibubarkan atau dibersihkan menggunakan beberapa metode berbeda dan ribuan sukarelawan. Namun, pada saat itu, dampak lingkungan dirasakan dalam skala global: tumpahan Deepwater Horizon membunuh jutaan hewan, dan insiden itu memengaruhi satwa liar dan ekosistem di beberapa negara bagian AS dan sekitarnya.

LAHAR LUMPUR DI SIDOARJO

LAHAR LUMPUR DI SIDOARJO

Kebanyakan orang berpikir lava mengalir dari gunung berapi, tetapi di Sidoarjo, Indonesia, Anda akan menemukan gunung lumpur terbesar di dunia. Itu diciptakan oleh ledakan di sumur gas yang dibor oleh sebuah perusahaan energi, meskipun pejabat perusahaan mengklaim bahwa gempa bumi sekitar 155 mil (250 km) memicu masalah tersebut.

Ada lebih dari 1.000 gunung lumpur di seluruh dunia, tetapi contoh Indonesia ini mungkin satu-satunya yang disebabkan oleh aktivitas manusia, menurut jurnal Mud Volcanoes, Geodynamics and Seismicity. Semuanya dimulai pada 28 Mei 2006, ketika sebuah lubang bor dibor hingga hampir 10.000 kaki (3.000 meter). Hal ini menyebabkan air, uap, dan gas menyembur dari tanah di dekatnya, dan pada hari berikutnya air, uap, dan lumpur mulai muncul lagi – dan itu sudah ada sejak saat itu. Ini secara resmi disebut Lumpur Lapindo, dan biasa disebut gunung berapi Lusi.

Awalnya, gunung berapi itu meletus dengan lebih dari 6,3 juta kaki kubik (180.000 meter kubik) lumpur per hari, menurut BBC.

Sebelas orang tewas dalam ledakan pipa, dan 30.000 orang dievakuasi dari daerah tersebut. Selusin desa dan lebih dari 10.000 rumah hancur, dan logam dari aliran lumpur telah mencemari sungai terdekat, menurut situs berita Boston.com.

EKOSISTEM

TEMPAT SAMPAH PASIFIK UTARAH

Tidak banyak bencana buatan manusia yang sebesar atau terlihat seperti Great Pacific Garbage Patch. Tidak ada yang rumit tentang apa yang terjadi di sini: sejumlah besar sampah telah masuk ke laut selama beberapa dekade terakhir karena manusia yang lalai.

Tambalan itu membentang dari pantai California, melintasi Samudra Pasifik ke Jepang, dan sebenarnya terdiri dari dua saluran sampah yang berbeda – satu di sisi barat laut, dan satu lagi di timur menurut National Geographic. Arus bergabung untuk menyedot sampah ke dalam pusaran, dan benda-benda kecil ini tidak dapat melarikan diri.

The Great Pacific Garbage Patch tidak hanya terdiri dari paket dan botol minuman yang renyah. Sebagian besar plastik di patch telah rusak menjadi potongan-potongan kecil yang hanya membuat air terlihat keruh, dan ahli ekologi memperkirakan bahwa 70% dari puing-puing laut tenggelam ke dasar laut – sehingga mungkin ada jauh lebih banyak di bawah permukaan.

Ukuran patch bervariasi: perkiraan berkisar antara 270.000 dan 5,8 juta mil persegi (700.000 dan 15.000.000 km2) tergantung pada pergerakan laut. Beberapa item di tambalan berusia lebih dari 50 tahun, karena plastik tidak dapat terurai secara hayati. Para ilmuwan memperhitungkan bahwa itu menjadi sepuluh kali lebih besar setiap dekade, meskipun ada upaya untuk mengatasi masalah tersebut, menurut CBS News.

Tidak mengherankan, tambalan itu memiliki efek buruk pada satwa liar. Hewan laut dapat tersangkut dalam potongan plastik atau jaring ikan yang ditinggalkan, yang dapat dengan cepat menyebabkan kematian. Hewan bisa mati ketika mereka salah mengira barang plastik sebagai makanan.

Tambalan ini juga memiliki dampak besar dan berbahaya bagi ekosistem laut dan rantai makanan, karena plastik di permukaan air dapat menghalangi sinar matahari dari alga dan plankton dan polutan dapat bocor dari berbagai jenis plastik.

KEBAKARAN LIAR DI CALIFORNIA

Perubahan iklim telah membuat kebakaran hutan menjadi ancaman yang jauh lebih umum di seluruh dunia, dan 2018 melihat wilayah California yang luas terkena beberapa kebakaran terburuk dalam ingatan baru-baru ini. Lebih dari 100 orang tewas dalam lebih dari 8.500 kebakaran di California, dan kebakaran tersebut menghancurkan lebih dari 24.000 bangunan dan membakar dua juta hektar tanah.

Sebagian besar kebakaran di California terjadi pada bulan Juli dan Agustus, dan pemerintah menyatakan sebagai bencana nasional.

Tidak ada keraguan bahwa kebakaran adalah bencana buatan manusia. Tahun-tahun sebelum kebakaran terjadi peningkatan suhu akibat perubahan iklim, dan itu membunuh banyak pohon di California — dan pohon-pohon kering yang mati itu menyediakan bahan bakar yang cukup untuk menyebarkan api.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa bencana semacam ini hanya akan menjadi lebih umum karena perubahan iklim, sehingga cuaca ekstrem California akan segera terasa normal. Sayangnya, itu memiliki efek kesehatan yang signifikan pada orang-orang juga.

LEDAKAN PABRIK KIMIA JILIN

Insiden ini terjadi di kota Jilin, China pada November 2005, dan terjadi serangkaian ledakan di pabrik petrokimia. Segera setelah ledakan, lebih dari 10.000 orang dievakuasi dari daerah setempat, menurut New York Times.

Itu cukup buruk, tapi itu bukan cerita lengkapnya. Ledakan melepaskan sekitar 110 ton (100 metrik ton) polutan ke Sungai Songhua, dan itu adalah masalah besar – karena beberapa kota besar bergantung pada sungai itu untuk pasokan air mereka, menurut Pusat Keadaan Darurat Lingkungan.

Persediaan terputus selama beberapa hari sementara persediaan air dibersihkan, dan air harus diangkut dari kota-kota yang tidak terkena dampak untuk membantu orang mengatasinya. Beberapa kota menggali sumur air dalam untuk memastikan bahwa mereka tidak akan sepenuhnya bergantung pada sungai untuk persediaan air mereka.

Racun dari ledakan aslinya juga tidak hanya mempengaruhi persediaan air China. Bahan kimia terdeteksi di kota-kota Rusia dan di Laut Jepang.


Source:
– https://www.livescience.com/ by Mike Jennings
– https://www.msn.com/en-us/lifestyle/travel/10-of-the-world-s-biggest-man-made-disasters

This post is also available in: English

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *